Restui Aku

Dewi Yulita Widia Putri, Santriwati Ponpes Miftahul Ulum Tumpeng (Foto : Tim Kreatif) 
Benih kebencian tak kunjung lebur
Menari-nari di atas penderitaan 
Pupus sudah prihatinku
Menatapmu bagai menatap api yang membara 

Kau bukan yang dulu lagi
Kau buta, kau tuli
Hatimu telah dikutuk menjadi batu
Jiwamu telah dirasuki 

Skenario yang kau tulis
Tak seindah skenario Tuhan
Kata tulus bukan berasal dari otak
Melainkan kata suci dari hati
Baca juga : 
Kau pupuki benih barumu
Kau campakkan benih lamamu
Hati kecilku ingin mengungkapkan rindu
Tapi lidahku seakan tak sudi melontarkannya 

Harapan tak kunjung tercapai
Jalan tak lagi lurus
Tak ingin ku mengeluh
Tapi hati tak mampu menampungnya lagi 

Tak banyak yang kupinta darimu
Cukup restui setiap langkahku
Bukankah bahagiaku bahagiamu jua?
Ijinkan aku memilih jalanku sendiri



Penulis: Dewi Yulita Widia Putri, Santriwati Ponpes Miftahul Ulum Tumpeng
Editor: Muhlas

Tidak ada komentar

Berikan Komentar Untuk Artikel ini?

Diberdayakan oleh Blogger.